Tips Berbisnis Kuliner Ramadhan di Tengah Pandemi Corona

takjil di surabaya
Penjual takjil di Surabaya Foto Detik.com

CERITARELAWAN.id, Surabaya - Ramadhan identik dengan aneka makanan hingga minuman untuk berbuka puasa. Namun kali ini pebisnis kuliner harus menjalankan usaha di tengah pandemi Corona.

Dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Airlangga (FEB UNAIR) Dr Tri Siwi Agustina SE MSi membagikan beberapa tips usaha kuliner Ramadhan di tengah pandemi Corona. Menurutnya, ada empat tips yang perlu diperhatikan produsen.

1. Fokus pada produk berpotensi

Menurutnya, ketika bulan suci Ramadhan, produk kuliner yang dicari konsumen seperti gorengan, makanan siap saji, kue, aneka minuman segar hingga frozen food. Namun saat pandemi Corona seperti sekarang, lebih banyak minuman yang dicari. Terlebih yang berbahan dasar buah dan rempah untuk meningkatkan imunitas tubuh.

"Minuman seperti wedang uwuh, wedang jahe kunyit lemon, wedang sarabba pasti akan sangat dicari," kata Siwi di Unair, Selasa (28/4/2020).


2. Produsen harus mempelajari perilaku konsumen

Pada kondisi pandemi, produsen harus mengutamakan kuliner yang menyediakan jasa layanan antar atau take away. Konsumsi yang dipesan pun tentunya produk yang terjamin akan kehigienisannya.

"Karena kesadaran untuk menerapkan pola hidup sehat. Untuk menjamin kebersihan produk, produsen bisa memberi informasi yang menyatakan suhu tubuh pembuat produk tersebut," jelasnya.

Selain itu, produsen juga harus memastikan stok konsumsi yang akan dijual tersedia. Juga memperhitungkan waktu pemrosesan konsumsi dengan jarak waktu pengantaran ke konsumen.

"Jangan sampai konsumen kecewa karena mendapatkan produk kulinernya melewati waktu berbuka puasa atau melewati jam makan sahur," imbuhnya

3. Menjaga stok dan bahan baku

Saat Ramadhan hingga menjelang Hari Raya Idul Fitri, biasanya harga sembako tidak stabil dan cenderung ada kenaikan. Selain harus mengantisipasi lonjakan harga, produsen juga harus jeli memperhitungkan jumlah order dengan ketersediaan stok dan bahan baku.

Hal yang perlu dipertimbangkan untuk menjaga pasokan stok bahan baku adalah faktor transportasi. Terlebih penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) akan berpengaruh pada waktu datangnya bahan baku yang dipesan.

"Hal tersebut selayaknya dipertimbangkan," sambungnya.

4. Perhatikan kualitas produk

Produsen diminta untuk berhati-hati dalam memilih bahan baku untuk diolah, karena dapat mempengaruhi kualitas. Siwi mengatakan, jangan sampai memilih bahan baku yang murah tapi kualitasnya tidak terjamin.

"Alih-alih mendapatkan keuntungan berlebih dari bahan baku yang murah, yang ada malah menyebabkan gangguan kesehatan," lanjutnya.

Sama halnya ketika mengolah produk kuliner. Produsen harus memperhatikan ketahanan produk kuliner, jarak pengantaran serta pengemasannya.

"Jangan sampai karena ingin mengolah produk kuliner lebih awal, justru kualitasnya buruk dan tidak layak dikonsumsi serta beresiko pada kesehatan konsumen," pungkasnya. (ca/detik)
CERITARELAWAN.ID
CERITARELAWAN.ID CERITARELAWAN.ID Portal informasi relawan dan umum, memiliki konten News, Pendidikan, Kesehatan, Sosial, dan Wisata

Post a Comment for "Tips Berbisnis Kuliner Ramadhan di Tengah Pandemi Corona"

BERITA MENARIK LAINNYA
close