Penyuka Sambal Wajib Tahu, Ini 10 Jenis Cabai Paling Pedas

Karakteristik makanan Indonesia adalah memiliki rasa yang kuat. Salah satu rasanya yang disukai banyak Indonesia oleh rakyat Indonesia pedas. Elemen utama tentu saja cabai. Cabai dapat diproses bubuk atau sambal. Rasanya kurang lengkap jika Anda makan tanpa saus cabai, kan? Kemudian, tidak mengherankan jika penggunaan cabai hampir selalu dalam semua jenis masakan tradisional Indonesia. Namun, tidak semua cabai menyediakan tingkat pedas yang sama. Selain itu, saat ini ada banyak cabai yang tersedia di pasaran. Untuk pecinta sambal, Yuk, kenali 10 jenis Chili paling pedas dan paling disukai di bawah ini.



jenis cabai
Jenis Cabai Paling Pedas dan Banyak Disukai. (Foto: Pexels)

Cabai merah besar


jenis cabaiCabai Merah Besar (Foto: Dok. Sayurbox)

Jenis pertama Chili adalah cabai merah. Cabai dimasukkan dalam jenis Chili yang digunakan lebih sering untuk memasak. Jenis cabai merah itu sendiri dibagi menjadi dua jenis, yaitu, cabai merah besar dan cabai merah keriting.

Big Red Chili memiliki fitur lampu merah dengan bentuk yang cukup gemuk dan dengan tip kerucut. Selain itu, merah besar biasanya diulek atau dicampur dan digunakan sebagai campuran saus goreng, saus cabai mentah, saus balada, dan bahan bumbu pedas lainnya.

Big Red Chili memiliki rasa yang tidak terlalu pedas, yang membuatnya cocok untuk mengejutkan. Namun, meskipun tidak terlalu pedas, Chili ini sering digunakan sebagai pelengkap cabai untuk menghasilkan warna merah cerah untuk meninggalkan kesan pedas pada cabai.

Cabai merah besar mengandung banyak air, membuatnya mudah dibusuk. Karena itu, segera gunakan cabai merah besar daripada menyimpannya terlalu lama.

Cabai merah keriting


jenis cabaiCabai Merah Keriting (Foto: Dok. Sayurbox)

Seperti namanya, cabai merah keriting memiliki bentuk keriting dengan warna merah cerah. Ukurannya panjang dan kerucut dengan diameter lebih kecil dari cabai merah besar. Seperti cabai merah besar, rasa cabai merah keriting tidak terlalu pedas.

Curly Red Chili umumnya diproses dengan memotong ke server dan dicampur di beberapa majalah. Tekstur jenis daging dari cabai cenderung ramai dan bijinya terjebak dengan daging. Curly Red Chili secara luas diproses dan digunakan sebagai suplemen tumis ketika diiris di Sergo.

Cabai rawit merah


jenis cabaiCabai Rawit Merah (Foto: Dok. Sayurbox)

Ungkapan “kecil-kecil cabai rawit” sepertinya sangat pas untuk menggambarkan sifat jenis cabai berukuran kecil yang satu ini karena memang cabai rawit merah memiliki rasa paling pedas dibandingkan dua jenis cabai merah sebelumnya.


Cabai berukuran kecil ini memiliki rasa pedas yang cukup tajam. Bahkan, cabai rawit merah sering disebut-sebut sebagai jenis cabai dengan tingkat kepedasan yang tinggi.


Baca juga: 17 Makanan Khas Natal dari Seluruh Dunia yang Wajib Dicoba | Blog Sayurbox

Cabai hijau besar


jenis cabaiCabai Hijau Besar (Foto: Dok. Sayurbox)

Anda harus terbiasa dengan Green Chili, kan? Cabai hijau adalah fase muda cabai merah. Biasanya, Green Chile digunakan untuk membuat hidangan, terutama tumis. Green cabai sendiri dibagi menjadi dua jenis, yaitu, besar dan keriting.

Cabai hijau besar adalah cabai merah besar yang tidak matang. Warnanya hijau gelap dengan tekstur renyah. Obrolan seperti cabai merah besar, hanya saja warnanya masih hijau gelap.

Cabai hijau besar adalah yang paling cocok untuk diproses dan digunakan sebagai pemotongan bahan tumis dan dicampur dalam senise. Cara memproses Chili hijau besar, yaitu, mendidih atau digoreng terlebih dahulu sebelum diproses.

Cabai hijau keriting


jenis cabaiCabai Hijau Keriting (Foto: Dok. Sayurbox)

Selanjutnya, ada juga Curly Green Chile. Seperti cabai hijau besar, cabai keriting hijau adalah cabai merah keriting yang belum dewasa. Curly Green Cabai adalah fase cabai keriting muda. Rasanya itu bukan selembar cabai merah keriting.

Secara umum, jenis Chili ini digunakan dengan cabai hijau besar untuk menyelesaikan saus tumis dan cabai hijau. Secara umum, Green Chili diproses dengan memotong ke Sergo, kemudian dicampur di berbagai tumis.

Cabai rawit hijau


jenis cabaiCabai Rawit Hijau (Foto: Dok. Sayurbox)

Jenis Chili berikutnya adalah cabai hijau Cayenne. Meskipun berwarna hijau, lada rawit hijau bukanlah lada cayenne yang agak matang. Namun, itu semacam Chili itu sendiri. Jenis cabai ini kecil dan hijau agak tua.

Dibandingkan dengan Red Cayenne Pepper, dia tidak tahu terlalu pedas. Lada hijau cayenne akan menjadi cokelat saat memasak. Jenis cabai Cayenne ini sering digunakan sebagai pelengkap makanan goreng dan sebagai bahan gherkin pelengkap.

Cabai gendot


jenis cabai

Cabai Gendot (Foto: Pinterest)

Gendot cabai mungkin cabai pedas, di antara jenis cabai lainnya. Warnanya hijau menuju oranye dan ukurannya kecil dengan bentuk kecil lemak. Gendot cabai adalah yang paling cocok untuk memasak yang utuh dengan irisan tipis dan tipis dan irisan campuran.

Jenis cabai diega, Wonosabo ini memiliki bentuk yang unik dengan tekstur renyah dan rasa pichish untuk menggigit, sehingga banyak digunakan untuk gherkin atau tumis dengan bahan lain, seperti mengiris daging atau daging.

Cabai jalapeno


jenis cabaiCabai Jalapeno (Foto: Dok. Sayurbox)

Bagi Anda yang ingin menantang lidah Anda dengan rasa mengejek pedas, coba cabai Jalapeno. Cabai hijau gelap ini memiliki tingkat grosir yang agak tinggi.

Selain itu, jenis Chili dari Meksiko ini juga memiliki banyak manfaat bagi tubuh. Dibandingkan dengan jenis Chili lainnya, Chili Jalapeno memiliki kandungan diet A dan C yang sangat tinggi, sehingga dapat bertindak sebagai antioksidan untuk memerangi radikal bebas dalam tubuh. Kurang penting, Chili ini juga dapat menjaga kesehatan mata dan pengembangan sel-sel baru dalam tubuh.

Cabai paprika


jenis cabaiCabai Paprika (Foto: Dok. Sayurbox)

Tahukah Anda bahwa paprika juga termasuk dalam anggota Capisum atau Chili-Celiian? Tidak seperti jenis Chili lainnya, paprika memiliki rasa manis dan sedikit pedas dengan tekstur renyah. Bentuknya besar dan hampir mirip dengan bentuk apel.

Kelebihan cabai kaya akan diet dan antioksidan, jadi itu sehat untuk dikonsumsi. Chili Paprika sering digunakan sebagai campuran salad atau tumis, seperti ayam, sapi lada hitam, pizza dan lainnya.

Cabai Katokkon


jenis cabai

Cabai Katokkon (Foto: Shutterstock)




Cabai Populer di Tana Toraja, Sulawesi Selatan, memiliki bentuk bulat sebagai tomat dengan diameter sekitar 2-3 cm demi langkah dengan buah.

Katokkon cabai memiliki rasa yang lebih pedas daripada cabai cabai. Chili ini biasanya digunakan untuk menambahkan seperti beberapa hidangan tipikal Tora Toraja. Selain itu, diyakini bahwa aroma khas yang diproduksi oleh Katokkon Chili bergabung dengan kelezatan hidangan.

Itu adalah 10 jenis cabai paling pedas dan sangat menyukai mereka. Konsumsi Chili bukan masalah, selama itu tidak mengkonsumsinya berlebihan atau ketika perut masih kosong.


Post a Comment for "Penyuka Sambal Wajib Tahu, Ini 10 Jenis Cabai Paling Pedas"

BERITA MENARIK LAINNYA
close